Followers

Friday, December 31, 2010

2010 menghilang,..2011 menanti.


Hari terakhir 2010, tidak banyak aktiviti hari ini,..sekadar mengemaskinikan bahan-bahan bekalan untuk 2011 esok hari. Bermula dengan subuh berjemaah di masjid berhampiran, kuliah pagi Jumaat..bersantai di tanah sekangkang kera yang ku panggil garden...
Hari ini aku tidak ke dapur..sengaja melihat kreativiti anak daraku...boleh tahan sedap masakannya..terima kasih anakku. Selebihnya hanya aktiviti biasa..merenung semula perancangan sepanjang tahun ini...menilai kekuatan dan kelemahan diri...dan mungkin sedikit berazam untuk berjimat di 2011 nanti...bekerja keras untuk meningkatkan ekonomi keluarga..insyaallah.
Sesungguhnya aku bermohon kepada Allah agar memberikan aku nikmat kesihatan yang kebanyakan sudah hilang sedikit demi sedikit...dengan bekalan itu bakal kuharungi gelombang 2011 yang semakin berombak ganas...jujurnya mentalku sedikit bimbang dengan pelbagai cabaran menanti..harapanku..2011 yang kian menghampiri memberiku sedikit ruang kelegaan...amin.

Wednesday, December 29, 2010

Aku sayang Malaysia....Tahniah Pasukan Harimau Malaya!


Aku peminat bola sepak? Betul ke?..aku sendiri tak pasti tapi setelah menonton 2 perlawanan akhir AFF Piala Suzuki antara Malaysia dan Indonesia, jawapannya memang le aku peminat...hakikatnya aku bukannya tahu mengenai bola sepak atau sukan lain...cuma yang pasti jika ada perlawanan antara Malaysia dengan negara lain...aku adalah manusia yang over..tak percaya?..he he..mungkin semangat kebangsaan yang begitu tinggi menjadikan aku begitu patriotik...terkadang kala malu le pulak dengan anak-anak..sebabnya,..jika ada jaringan gol..akulah manusia yang paling kuat bersorak..tapi nak buat macam mana, dah sepontan jadi macam tu..
Pastinya, kini aku peminat bola sepak negara..walaupun aku sikit pun tak tahu mengenai bola sepak...dulu suatu masa, aku pernah berkata..apalah ada pada bola sepak...suatu sukan yang nothing,...22 pemain berebut sebiji bola...he he...maafkan aku..aku belum tahu ketika itu...

Sunday, December 26, 2010

Berbahagialah Orang yang Berniat Melunasi Hutangnya

Ibnu Majah dalam sunannya membawakan dalam Bab “Siapa saja yang memiliki hutang dan dia berniat melunasinya.” Lalu beliau membawakan hadits dari Ummul Mukminin Maimunah.

كَانَتْ تَدَّانُ دَيْنًا فَقَالَ لَهَا بَعْضُ أَهْلِهَا لاَ تَفْعَلِى وَأَنْكَرَ ذَلِكَ عَلَيْهَا قَالَتْ بَلَى إِنِّى سَمِعْتُ نَبِيِّى وَخَلِيلِى -صلى الله عليه وسلم- يَقُولُ « مَا مِنْ مُسْلِمٍ يَدَّانُ دَيْنًا يَعْلَمُ اللَّهُ مِنْهُ أَنَّهُ يُرِيدُ أَدَاءَهُ إِلاَّ أَدَّاهُ اللَّهُ عَنْهُ فِى الدُّنْيَا ».

Dulu Maimunah ingin berhutang. Lalu di antara kerabatnya ada yang mengatakan, “Jangan kamu lakukan itu!” Sebagian kerabatnya ini mengingkari perbuatan Maimunah tersebut. Lalu Maimunah mengatakan, “Iya. Sesungguhnya aku mendengar Nabi dan kekasihku shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Jika seorang muslim memiliki hutang dan Allah mengetahui bahwa dia berniat ingin melunasi hutang tersebut, maka Allah akan memudahkan baginya untuk melunasi hutang tersebut di dunia”. (HR. Ibnu Majah no. 2399. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shohih kecuali kalimat fid dunya -di dunia-)
Dari hadits ini ada pelajaran yang sangat berharga yaitu boleh saja kita berhutang, namun harus berniat untuk mengembalikannya. Perhatikanlah perkataan Maimunah di atas.
Juga terdapat hadits dari ‘Abdullah bin Ja’far, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِنَّ اللَّهَ مَعَ الدَّائِنِ حَتَّى يَقْضِىَ دَيْنَهُ مَا لَمْ يَكُنْ فِيمَا يَكْرَهُ اللَّهُ

Allah akan bersama (memberi pertolongan pada) orang yang berhutang (yang ingin melunasi hutangnya) sampai dia melunasi hutang tersebut selama hutang tersebut bukanlah sesuatu yang dilarang oleh Allah.” (HR. Ibnu Majah no. 2400. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shohih)
Sebaik-baik orang adalah yang paling baik dalam membayar hutang. Ketika dia mampu, dia langsung melunasinya atau melunasi sebagiannya jika dia tidak mampu melunasi seluruhnya. Sikap seperti inilah yang akan menimbulkan hubungan baik antara orang yang berhutang dan yang memberi hutangan.
Dari Abu Hurairah, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِنَّ خِيَارَكُمْ أَحْسَنُكُمْ قَضَاءً

Sesungguhnya yang paling di antara kalian adalah yang paling baik dalam membayar hutang.” (HR. Bukhari no. 2393)

******Ya Allah, lindungilah kami dari berbuat dosa dan beratnya hutang, mudahkanlah kami untuk melunasinya. Alhamdulillahilladzi bi ni’matihi tatimmush sholihaat. Wa shollallahu ‘ala nabiyyiina Muhammad wa ‘ala alihi wa shohbihi wa sallam. Semoga pertemuan hambamu ini denganMu ya Allah adalah selepas hambamu ini bebas dari segala hutang zahir dan batin. Amin****

Friday, December 24, 2010

Kenapa Handphone Blackberry diharamkan ?

Hairan juga ye, kenapa blackberry ni diharamkan?
Faktor utama diharamkan adalah kerana dianggap sebagai mengancam keselamatan negara disamping alasan peralatannya berfungsi di luar undang-undang dan boleh disalahgunakan.

Perisian pada blacberry membenarkan ianya di periksa oleh pihak luar.nak tau mcm mana maklumat ni boleh sampai pada pihak luar?
Caranya :
Maklumat dari pihak A dihantar pada pihak B-->
Data di hantar dahulu ke Server Blacberry Luar Negara -->
Pihak B Terima data dari pihak A

Jadi disini, Maklumat akan disimpan dahulu di dalam server blacberry
luar negara. oleh itu, data terbabit mampu di akses oleh pihak luar
dan sekaligus mungkin disalahgunakan oleh pihak tertentu. Arab saudi dan india baru sahaja mengharamkannya.bagaimana pada negara lain? Harap Malaysia pun buat perkara yang sama oleh kerana faktor peralatan BlackBerry beroperasi di luar undang-undang tempatan kerana ia menghantar data ke negara luar untuk diuruskan pertubuhan komersial asing.

p/s... sumber daripada mail.yah0o.cOm

Wednesday, December 15, 2010

sesekali teruja juga...

Nak bercuti...memang sentiasa berhasrat begitu..apatah lagi sekian lama mengabdi diri mencari rezeki..teringin le juga nak merehatkan jiwa dan minda..cuti kali ini terasa nak melawat saudara mara di selangor dan Pahang sambil tu nak singgah le kat Cameron Highland dan Melaka. Hajat dihati besar sekali sayangnya ada sesuatu yang agak kecil..kenderaan le...sesekali teruja juga melihat orang lain berkereta besar melaram bersama keluarga...bukan nak berlagak..namun agak selesa le kalau berjalan jauh macam ni..namun aku menggigit jari le nampaknya..keretaku yang besar sikit dah lama usianya..tak berani nak dibawa berjalan so terpaksa la merayau dengan sikecil comel..he he..kecil-kecil cili padi ni..tahun lepas dah sampai ke Kelantan dah he he...

Apa pun yang berlaku..aku bersyukur kerana aku masih diberi kesempatan melihat-lihat tempat orang..walau tidak seselesa orang lain..sabar ye anak-anakku..insyaallah ada rezeki nanti dapat le kita berkereta besar kan..yang penting kita dapat bersama-sama menikmati percutian...semoga kali ini perjalanan akan selamat seperti sebelumnya..amin.

Friday, December 10, 2010

BESARNYA makna DOA YANG KITA LUPAKAN

Doa semasa duduk antara dua sujud - Dalam tidak sedar, setiap hari kita memohon dalam solat kita tetapi sayangnya, kita hanya memohon tanpa memahami. Sekadar tersebut dibibir, tetapi tidak tersentuh dari hati kita selama ini.
Marilah kita mula menghayati ketika kita duduk di antara dua sujud semasa solat. Dengan rendah hati nyatakanlah permohonan ampun kepada Allah Rabbighfirli (Tuhanku, ampuni aku). Diamlah sejenak, buka dada dan diri kita untuk menerima ampunan dari Allah.

Tetaplah membuka diri kita untuk menerima ampunan Allah. Ulangi permintaan itu beberapa kali hingga kita merasakan ketenangan. Kemudian sampaikanlah permintaan kedua, Warhamni (sayangi aku). Diam dan tundukkanlah diri kita untuk menerima kasih-sayang Allah yang tak terhitung besarnya.Bukalah dada kita seluas-luasnya agar semakin banyak kasih-sayang Allah yang kita terima. Ulanglah beberapa kali hingga kita merasa cukup Berturut-turut sampaikanlah permintaan-permintaan berikut dengan cara sebagaimana tersebut di atas, satu persatu..
Wajburnii (tutuplah aib-aibku)
Warfa'nii (angkatlah darjatku)
Warzuqnii (berilah aku rezeki)
Wahdinii (berilah aku petunjuk)
Wa'Aafinii (sihatkan aku)
Wa'fuannii (maafkan aku)
Setelah selesai, diamlah sejenak lalu sampaikan rasa syukur kita betapa besarnya nilai doa ini, sebuah doa yang kita hanya remehkan begitu sahaja.

******Itulah hakikat sebenarnya...kita hanya sembahyang tanpa tahu hala tuju dan tanpa mengerti apa yg kita berucap di hadapaNya...manusia yg mengaku islam tapi hakikat sebenarnya mereka tidak mengenali Dia yg disembah...carilah diri anda dalam diri anda...Allah SWT sentiasa bersama orang yg mendampingiNya....jangan kita jadi manusia yg mengaku islam tapi semuanya lebih teruk dari orang yg dilaknati Allah SWT....carilah Allah SWT disebalik diri anda.************

Tuesday, December 7, 2010

really miss u...(putih dlm kenangan)


Sitting here crying inside, because your gone
I really really loved you in every way
It's been a great almost 6 months,I've had with you
But now,I sit here sad as can be
Just figured out today you're gone
Now you rest in peace,in that wondeful place in the sky
I hope god takes very good care of you and loves you like I did
I miss you with all my heart,I won't get over it easily
I'll never forget you Goth,you were the best
You deserve you rest,but now you leave me here crying
Wishing I could rewind time,and bring you back
I know it'll never happen,but I just wish it would
Enjoy,your life in heaven now,I'll be there someday too
GOOD BYE GOTH,I LOVE YOU!!!
****really sad right now because my cat died,but he wasn't only my beloved pet,he was also my friend,and I really miss him****

Tuesday, November 30, 2010

Bila Al-Quran berbicara


~ Dipetik dari blogs peribadirasulullah.wordpress.com

Waktu engkau masih kanak-kanak………….

kau laksana kawan sejatiku
Dengan wudu’, Aku kau sentuh
dalam keadaan suci, Aku kau pegang
Aku,kau junjung dan kau pelajari
Aku engkau baca dengan suara lirih atau pun keras setiap hari
Setelah selesai engkau menciumku mesra

Sekarang engkau telah dewasa…………..
Nampaknya kau sudah tak berminat lagi padaku…
Apakah Aku bahan bacaan usang yang tinggal sejarah…?
Menurutmu, mungkin aku bahan bacaan yang tidak menambah pengetahuanmu
Atau, menurutmu aku hanya untuk anak kecil yang belajar mengaji…….
Sekarang, Aku tersimpan rapi sekali;
sehingga engkau lupa di mana Aku tersimpan
Aku sudah engkau anggap hanya sebagai pngisi setormu.

Kadang kala Aku dijadikan mas kawin agar engkau dianggap bertaqwa
Atau Aku kau buat penangkal untuk menakuti iblis dan syaitan
Kini Aku lebih banyak tersingkir, dibiarkan dalam kesendirian , kesepian.
Di dalam almari, di dalam laci, aku engkau pendamkan.
Dulu…pagi-pagi…surah-surah yang ada padaku engkau baca beberapa
halaman.
Di waktupetang, Aku kau baca beramai-ramai bersama temanmu di surau…..

Sekarang…seawal pagi sambil minum kopi…engkau baca surat khabar dahulu
Waktu lapang engkau membaca buku karangan manusia
Sedangkan Aku yang berisi ayat-ayat yang datang dari Allah Azzawajalla,
Engkau engkau abaikan dan engkau lupakan…

Waktu berangkat kerja pun kadang engkau lupa baca pembuka
surah2ku(Bismillah).
Di dalam perjalanan engkau lebih asyik menikmati musik duniawi
Tidak ada kaset yang berisi ayat Allah yang terdapat di dalam keretamu
Sepanjang perjalanan,radiomu selalu tertuju ke stasyen radio kesukaanmu
Mengasyikkan.

Di meja kerjamu tidak ada Aku untuk kau baca sebelum kau mulai kerja
Di Komputermu pun kau putar musik favoritmu
Jarang sekali engkau putar ayat-ayatku………
E-mail temanmu yang ada ayat-ayatku pun kau abaikan
Engkau terlalu sibuk dengan urusan dunia mu
Benarlah dugaanku bahawa engkau kini sudah benar-benar hampir melupaiku

Bila malam tiba engkau tahan bersekang mata berjam-jam di depan TV.
Menonton siaran telivisyen
Di depan komputer berjam-jam engkau betah duduk
Hanya sekedar membaca berita murahan dan gambar sampah
Waktupun cepat berlalu………
Aku semakin kusam dalam laci-laci mu
Mengumpul debu atau mungkin dimakan hama

Seingatku, hanya awal Ramadhan engkau membacaku kembali
Itupun hanya beberapa lembar dariku.
Dengan suara dan lafadz yang tidak semerdu dulu
Engkaupun kini terangkak-rangkak ketika membacaku
Atau waktu kematian saudara atau taulan mu

Bila engkau di kubur sendirian menunggu sampai kiamat tiba
Engkau akan diperiksa oleh para malaikat suruhanNya
Apakah TV, radio ,hiburan atau komputer dapat menolong kamu?
Yang pasti ayat-ayat Allah s.w.t yang ada padaku menolong mu
Itu janji Tuhanmu, Allah s.w.t

Sekarang engkau begitu enteng membuang waktumu…
Setiap saat berlalu…
Dan akhirnya…..
kubur yang setia menunggu mu………..
Engkau pasti kembali, kembali kepada Tuhanmu

Jika Aku engkau baca selalu dan engkau hayati…
Di kuburmu nanti….
Aku akan datang sebagai pemuda gagah nan tampan.
Yang akan membantu engkau membela diri
Dalam perjalanan ke alam akhirat.
Dan Akulah “Al-Qur’an”,kitab sucimu
Yang senantiasa setia menemani dan melindungimu.

Peganglah Aku kembali.. .. bacalah aku kembali aku setiap hari.
Karena ayat-ayat yang ada padaku adalah ayat-ayat suci.
Yang berasal dari Allah Azzawajalla
Tuhan Yang Maha Pengasih dan Maha Pemurah
Yang disampaikan oleh Jibril melalui Rasulmu
Keluarkanlah segera Aku dari almari, lacimu…….
Letakkan aku selalu di depan meja kerjamu.
Agar engkau senantiasa mengingat Tuhanmu.
Sentuhilah Aku kembali…

Baca dan pelajari lagi Aku….
Setiap datangnya pagi, petang dan malam hari walau secebis ayat
Seperti dulu…. Waktu engkau masih kecil
Di surau kecil kampungmu yang damai
Jangan aku engkau biarkan aku sendiri….
Dalam bisu dan sepi…

Aku kehilangan lagi..(kanser oh Kanser).

Setelah dua hari pemergiannya, barulah aku tahu...jiwaku tersentuh lagi..sudah ramai sahabat dan sanak saudara dijemput Allah dengan penyakit Kanser payudara sebagai penyebabnya...apa yang menyedihkan ialah temanku yang baru pergi ini masih muda dan sedang bersemangat untuk hidup..diakhir hayatnya..dia sedang di semester akhir pengajian master..takziah..
Kami cuma kenalan biasa...cuma pernah beberapa kali bertembung semasa bertugas..namun jauh di sudut hati ia pernah berjanji denganku..menunggunya menamatkan pengajian master untuk bersama-sama menyambung ke peringkat PHD...sedangkan waktu itu kansernya sudah ditahap akhir..memang aku berhajat begitu..dan kini aku amat kehilangannya...seorang teman yang tidak pernah meratapi nasibnya..semoga rohnya dicucuri rahmat Allah. amin.

Bertuahnya anak-anak zaman sekarang..

Pagi ahad, 28 November, aku bergegas membawa kedua-dua anakku, Helmi dan Athirah ke sebuah Pusat Tuisyen berhampiran untuk Program Intensif masa cuti...sebenarnya mereka jarang ke pusat tuisyen...kadang2 bila perlu sahaja..bayarannya agak mahal juga..untuk sebulan bagi mereka berdua..mencecah RM 500.00. Bagiku yang tidak pernah menjejak pusat tuisyen semasa dulu, inilah beruntungnya anak-anak sekarang..tidak cukup di sekolah,,ibu bapa beri peluang lagi belajar di pusat tuisyen..sangkaku tidak mungkin seramai mana...namun jangkaan meleset...ramai rupanya para waris sedang membuat pendaftaran..jenuh juga la menunggu..akhirnya selesai juga dan selamatlah dan bermulalah Helmi dan Athirah bertuisyen.
Apa yang menarik perhatianku ialah semangat yang ditunjukkan oleh ibu bapa nampaknya melebihi anak-anak..masing-masing mahukan yang terbaik bagi anak mereka tanpa mengira wang ringgit..bertuah sungguh generasi sekarang...cuma yang aku harapkan dari anak-anak ialah gunakan peluang ini sebaik-baiknya...semoga pengorbanan masa cuti kita sama-sama dirahmati Allah dan dipermudahkan oleh Alah..amin.

Saturday, November 27, 2010

Hatiku tersentuh lagi..Pilihan jahanam..

26 November 2010
KUALA LUMPUR: Demi menyelamatkan maruah anak perempuannya berusia 12 tahun, seorang ibu terpaksa mengharungi detik hitam apabila diperkosa di depan gadis sunti itu oleh seorang daripada dua penjenayah yang memecah masuk rumah mereka di Kampung Melayu Subang, dekat sini.Dalam kejadian kira-kira jam 4.30 pagi kelmarin, ibu muda itu yang diikat tangan sebelum itu diberi pilihan oleh penjenayah terbabit untuk menentukan siapa yang akan dirogol sama ada dia atau anak gadisnya.

Dalam keadaan terdesak, ibu berusia 34 tahun itu tiada pilihan melainkan membiarkan dirinya dirogol seorang daripada dua penyamun berusia lewat 20-an terbabit. Menurut sumber polis, lebih menyayat hati ketika seorang daripada lelaki terbabit merogol mangsa, seorang lagi rakannya merakam perbuatan terkutuk itu menggunakan telefon bimbit.“Sebelum itu, dua suspek terbabit yang memakai topeng memecah masuk rumah mangsa yang ketika itu tidur bersama anaknya dalam bilik utama manakala suaminya tiada di rumah kerana bekerja syif malam.
“Dua penjenayah terbabit mengikat dua beranak itu dan mengarahkan mereka mendiamkan diri sekiranya tidak mahu dicederakan,” katanya.

Sumber itu berkata, suspek menggeledah rumah berkenaan sebelum mengambil wang tunai dan barang kemas yang nilai keseluruhannya dianggarkan RM2,000.“Sebaik selesai menggeledah rumah mangsa, seorang daripada suspek seolah-olah tidak puas hati dengan hasil rompakan mereka dan memberitahu mahu merogol seorang daripada dua beranak itu.

“Selepas rayuannya tidak diendahkan dan tidak mahu anaknya menjadi mangsa penjenayah itu, si ibu terpaksa merelakan dirinya dirogol seorang daripada suspek dan ketika dia dirogol seorang lagi suspek merakamnya menggunakan telefon bimbit,” katanya. Menurutnya, kedua-dua penjenayah melarikan diri dan mangsa membuat laporan di Balai Polis Kampung Baru Subang.

Sementara itu, Ketua Polis Daerah Petaling Jaya, Asisten Komisioner Arjunaidi Mohamed ketika dihubungi, mengesahkan menerima laporan kejadian itu dan kes disiasat mengikut Seksyen 395 serta Seksyen 376 Kanun Keseksaan.

* petikan Harian Metro Online
****** membaca berita ini menjadikan emosiku resah, marah, geram...amat empati dan simpati kepada ibu ini, tidak tergambar bagaimana perasaannya ketika itu,..hanya Allah maha menghakimi...andai aku di situasi begitu...tidak dapat nak kubayangkan..semoga Diampuni segala kesalahannya (jika bersalah)..amin.^^^^

Saturday, November 20, 2010

Minum air najis - menginsafkan..


DI laluan pejalan kaki berhampiran sebuah hospital di Port-au-Prince, ibu negara Haiti, seorang wanita terbaring dalam keadaan yang sungguh melarat.Tanpa dibaluti sebarang pakaian, tubuh kurusnya mengerekot sementara tangan kanannya digunakan untuk melindungi dada yang terbuka.Sirna matanya mengharap agar ada manusia yang sudi membawanya ke hospital untuk dirawat namun tiada siapa yang peduli dengan keadaan wanita berkenaan.

Orang yang lalu-lalang hanya memandang dan terus pergi tanpa rasa belas. Alasannya, mereka tidak mahu dijangkiti oleh wabak pembunuh yang sedang merebak di negara itu.Senario ini bukan kebiasaan di Port-au-Prince walaupun Haiti digelar negara paling miskin di Amerika Latin.

Air najis - Namun, sejak dua minggu lalu, wabak taun yang mula merebak menjadi mimpi ngeri kepada seluruh rakyat negara itu. Apa tidaknya, dalam tempoh sebulan, sudah lebih 1,000 nyawa menjadi korban.Deretan bencana yang menimpa Haiti seolah-olah memberi petanda bahawa gelombang maut bakal tiba ke pulau tersebut.Bermula dengan Taufan Tomas yang menyebabkan banjir dan tanah runtuh serta lebih 6,000 keluarga hilang tempat tinggal awal bulan ini. Haiti juga hampir musnah dalam bencana gempa bumi yang meragut 250,000 nyawa dan mengakibatkan jutaan penduduk kehilangan tempat tinggal Januari lalu.

Musibah banjir baru-baru ternyata merumitkan lagi keadaan di Haiti. Kawasan pedalaman dikatakan terjejas teruk apabila sawah padi dan kawasan penempatan ditenggelami air sehingga menyukarkan mereka untuk mendapatkan bekalan air bersih. LIMPAHAN air banjir yang kotor juga boleh menjadi penyebab kepada penularan pantas wabak taun.


SEORANG lelaki mengheret mayat bapa mertuanya yang mati akibat taun di Cap Haitian.
Ia berlaku apabila kuman taun daripada pesakit atau pembawa menjangkiti individu sihat melalui mulut selepas mengambil makanan atau minuman yang tercemar.

Wednesday, November 10, 2010

Diari Banjir...

Diari banjir ( Rabu.03- 11- 2010)
Pagi tu pagi Rabu, bila bangun pagi air paip tingkat bawah dah tak de...nasib le ada air tangki..masih dapat mandi mcm biasa dan ke sekolah...waktu tu kawasan alor setar belum dilanda banjir tapi daerah Jitra dah tenggelam, hujan dah berhenti setelah 3 hari berturut2 turun...khabarnya air yg dilepaskan dari Empangan Timah Tasoh di Perlis sudah melanda Jitra...
Suasana di sekolah mcm biasa,..namun yag sedihnya rumah cikgu-cikgu di Jitra termasuk rumah pengetua dah tenggelam, so hari ni jadual disusun semula kerana ramai guru terpaksa bercuti..peperiksaan akhir tahun selamat dijalankan hari ini
Waktu balik, jam 2.30 petang semasa melintasi jalan menuju kerumah, didapati air sungai Kedah sudah melimpahi jalan2 disekitarnya...dalam hati terasa amat gundah gulana memikirkan bekalan air paip yg dikhabarkan sudah putus dan akan berpanjangan selama seminggu,..jenuh aku melawat kedai2 yg menjual mineral water...mahal sungguh...dapat le 4 botol...
Balik ke rumah, air tangki masih ada sikit2,..masih boleh mandi dan berwuduk...
Khamis (04-11-2010)
Ambik keputusan tidak ke sekolah, hari ini tiada jadual peperiksaan,..aku, helmi dan athirah bercuti awal la nampaknya...semuannya gara=gara air..walaupun banjir tidak sampai ke kediaman namun keputusan bekalan air menjadikan perasaan tidak mahu ke sekolah...
Berbekalkan air tangki, kami berdikit2 membasahkan tubuh dan berwuduk..aku berpesan kepada anak2 kalau ada pinggan nk berbasuh, kena berjimat cermat.
Tengahari masak sardin je...makan le...
Selepas asar aku keluar ke bank berdekatan, alamak jalan dah jam..esok kan depavali..apatah lg dlm keadaan banjir, kereta berduyun,..aku gagahi jua ke Tesco untuk mencari air...nasib baik le..dapat 2 kotak...balik Tesco singgah hantaq sdkit makanan dan sedihnya bila mak dan ayah dah sediakan periuk dan bekas besar tepi pintu..nak tunggu ayaq..tp ayaq tak mai2...
Maghrib ayaq tangki dah stop, maka first time in my life...berwuduk degn mineral water...hah sekarang aku menginsafi bahawa selama ini aku sekeluarga banyak membazir air..aku sedar ini mungkin peringatan Allah..
Suaminya kerja malam ni,bimbang juga nak lepaskan dia melalui jalan-jalan yag kebanyakannya sudah digenangi air...namun jam 11...dia kembali dengan selamat. Ain masakkan nasi, berlkauk gulai daging yg dipanaskan semula...kami bersyukur kerana masih ramai yg lebih susah dan sulit dari ini...alhamdulillah.

Jumaat (05-11-2010)
Bangun lewat...Ya Allah ampuni aku, rasa menyesal dalam hati...pagi jumaat yg sepatutnya bangun awal dan ke masjid..aku ketiduran...dah 6.30 pagi rupanya..namun yg sedihnya walaupun terlewat bangun,,akulah orang pertama terjaga...ohhh anak2ku...terkilan.
Tiba-tiba hujan turun,..aku bergegas turun..mencari bekas-bekas yg boleh ditadahi airnya buat menyucikan mana-mana yang patut...suamiku mengangkut air ke kolah dalam umah..sempat jua aku suruh helmi cuci bilik air...aku pn berkemas dan membasuh mana yag patut, cuma pakaian sahaja yag tak dapat nak cuci lagi...berlonggok la kat bakul...
Jam 12.00 tengahari....alhamdulillah bekalan air paip dah ada..biarpun kecil je namun dapat le bereskan banyak kerja yg bertangguh sejak bekalannya terputus..hanya kesyukuran kupanjatkan kepadaMu ya Allah..
Kusangka panas hingga ke petang, rupanya hujan di tengahari...bekalan air yang sedikit terputus lagi...ingat kut dah ok..telefon mak bertanya khabar,..syukurlah keadaan di sana ok..maafkan aku ibu...hari ni aku tidak mengunjungimu...itulah kelemahan aku yg paling ketara,..aku tidak sekuat mana untuk menjengukmu setiap hari...kadang2 2 hari sekali...entah kenapa bila sampai je rumah, hati terasa berat nak keluar semula...sebab itulah biasanya selepas sekolah,...aku akan singgah dulu ke rumah mak sebelum balik...
Ain yang bercuti sejak Rabu dulu..balik semula ke maktabnya...anak aku yang sulung ni dah nak habis 3 semester pengajiannya...lagi 4 tahun sebelum jadi guru sepenuhnya..mengikut jejakku.
Jam 4.30 pagi,...aku terjaga...turun ke bawah..hajat di hati nak basuh pakaian yg dah direndam..tapi syukurlah rupanya cik abang aku dah ambil alih tugas tu..banyak juga yang dibasuhnya...itulah kelebihan lelakiku ini..terima kasih abang.
Sabtu (06-11-2010)
Pagi ni selepas subuh aku masak nasi, lapar pula rasanya...goreng ikan masak asam dan rebus tom yam cendawan,..jam lapan dah makan...lepas makan dan berkemas...keluar rumah kejap..meneliti persekitaran yg berserabut sejak dibina pagar...kemas mana yg patut..manakala suamiku menjalankan operasi mengemaskini taman kecil kami..
Selepas zohor- aku, helmi dan athirah keluar meninjau persekitaran banjir di kawasan alor setar yg dikatakan semakin teruk...memang..sedih juga bila melihat kebanyakan rumah dimasuki air...aku empati..hanya doa yang mampu kupohonkan agar mereka (mangsa banjir) tabah..aku merasa amat bertuah kerana terselamat dari bencana ini...walaupun semua rakyat Kedah merasa bahang yang sama iaitu keputusan bekalan air...namun penderitaanku tidak sama seperti mereka...
Selepas melencong...dan meninjau..masuk ke Supermarket...banyak juga yg aku beli...nampak gayanya kena kuatkan semangat supaya kurangkan kunjungan ke tempat begini...namun aku bersyukur semua keperluan aku dapat dibeli bulan ini walaupun belanja lebih sikit...
Bersolat asar terlewat lagi dirumah mak,..sempat minum teh dn sebaik sampai ke rumah,..azan maghrib berkumandang,...selepas maghrib,..membakar pizza yg separuh siap dibeli tadi,..tidak sesedap pizza buatan sendiri...
Tengah malam berjaga untuk menadah air, suami bertugas malam ni..so kena la penuhkan mana-mana bekas dengan air...jam 4.00 pagi baru tidur semula..
Ahad (07-11-2010)
Pagi ni agak malas, internet yg terganggu menjadikan hidup semakin jemu,..suami pulang dengn bekalan mkanan,..tak perlu la nak memasak pagi ini.
Tengahari,..masak nasi goreng je ..semakin kerap makn nasi goreng,..lebih mudah dan ringkas...
Setelah solat zohor, bersiap sedia untuk membakar pizza yag dipesan oleh sepupuku...
Petang dia datang nak ambil...bersama 2 lagi sepupu..kesian kini mereka berkampung di salah sebuah rumah yg tidak sampai air....keadaan yg tidak pernah terduga oleh sesiapa pun..dalam hati, aku tetap merasakan banjir kali ini amat pelik,..bukannya kerana hujan, mugkin air lebihan dosa Hadyai menerkam sama kami di sini...Ya Allah setiap yang berlaku ada hikmah pengajarannya.
Isnin (08-11-2010)
Pagi ini sekolah berjalan seperti biasa,...aku sampai di sekolah awal pagi ini....meninjau persekitaran di sepanjang laluan ke sekolah,..nampaknya keadaan sudah pulih macam biasa. Sampai di sekolah aku dapati ramai pelajar yang datang,..mungkin sedikit sahaja yang terlibat banjir,..sebanarnya peperiksaan akhir tahun sedang dilangsungkan di sekolah pada masa ini...
Sebaik sahaja melangkah turun dari kereta untuk ke pejabat bagi melaporkan kedatangan, hidungku menjadi terpana...begitu jua dengan guru-guru lain...semuanya menekup hidung...rupa2nya itulah bau dari tandas....Alamak dari jauh dah terhidu..rupanya SMKSMAB dijadikan pusat penempatan mangsa banjir...gara-gara bau yang amat tidak menyenangkan itu, urusan peperiksaan akhir tahun bagi pelajar tingkatan mengalami sedikit perubahan.mereka terpaksa membawa meja masing-masing ke Anjung Mutiara bagi meneruskan sesi ujian hari ini...

*****Biar apapun yang telah berlaku dalam tempoh ini, penduduk negeri Kedah khasnya telah diperingatkan dengan suatu peringatan dan tanda kebesaran Allah yang sangat dahsyat,..ramai yang meratapi kehilangan segala harta benda dalam sekelip mata, banjir besar kali ini bagiku amat pelik,..melangkaui pemikiran, tempiasnya terasa sepanjang zaman...alhamdulillah, kini banjir sudah reda walaupun kesannya amat sebak didada...bagiku,..banjir kali adalah penghapus dosa bagi orang yang sabar dan redha...

Wednesday, October 27, 2010

Bukan untuk sesiapa

Blog ini bukan untuk orang lain, aku bebas tulis apa saja..mungkin ini harta milik generasiku nanti..ok ct..buat anak2 yg mungkin rindu apabila aku sudah tiada lagi disisi mereka..so blog ni mungkin wasiat kehidupanku..
Sepanjang minggu ni aktiviti di sekolah agak padat,...setiap hari ade je yang nak dikendalikan..belum siap satu tugasan, satu lagi datng bertandang...akhirnya sgalanya dapat diselesaikan dengan baik..alhamdulillah syukur kpd allah yang mempermudahkan segala urusan.




Di rumah pula sibuk dgn urusan binaan pagar..agak berselerak la keadaannya..dalam kelelehan di sekolah..sambung lagi tugasan di rumah..nasib baik juga dah tak de anak kecik..alahai kalau ade memang kesian le..

Wednesday, October 20, 2010

20-10-2010

cantik benar tarikh hari ini,...sekali dalam seribu tahun, namun tarikh cantik ini tidak banyak meninggalkan kesan pada diriku hari ini, macam rutin biasa..pergi sekolah, mengajar dan balik rumah jadi suri rumah..
cuma mungkin sesuatu yang tak pernah aku lakukan di sepanjang tempoh aku menjadi guru..ialah hari ini aku kena mengasuh...mengasuh siapa ye...macam ni ceritanya..
Minggu ini giliran aku bertugas,...dan minggu ini juga dah 2 kali guru-guru bermesyuarat,..so masa 1 dan 2 tak de la P&P yang dilangsungkan. Disebabkan aku bertugas hari ini jadi aku kena le menjaga bebudak tingkatan 1 dan 2 seramai lebih kurang 300 orang,..supaya mereka berada dalam keadaan terurus sementara cikgu lain bermeeting..
gelabah juga aku...memang gelabah betul..tak pernah pula aku mengawasi mereka sorang-sorang...so selepas semua berhimpun di anjung Mutiara, macam biasa aku kendalikan bacaan yasin yang menjadi bacaan rutin pelajar sekolahku stiap pagi. Selesai bacaan yasin, aku susun agar mereka habiskan masa dengan duduk dalam kiumpulan kecil dan siapkan semua kerja sekolah atau membaca mana-mana buku...puas juga le nak latih mereka diam dan tumpukan perhatian kepada buku mereka...
80 minit yang menyiksakan....he he itu je kelainan pada tarikh yang cantik ini,,namun aku puas sebab aku berjaya menjadi pengasuh..he he..

Tuesday, October 19, 2010

Kita akan sentiasa muda...

Betul,..sangat setuju..kita sentiasa muda untuk melakukan dosa tetapi tidak pernah tua untuk bertaubat!.,..tersirat makna yang amat mendalam...terkebil2 juga menafsir makna disebalik kata-kata ini...akhirnya aku arif sendiri..
beginilah apa yang aku faham...manusia sentiasa terdorong melakukan dosa...dalam apa juga keadaan melakukan dosa lebih mudah dari menjauhi dosa itu sendiri...contohnya sambil minum2 kopi sempat juga memandang yang enak dimata...walaupun sudah tahu..nak pandang setakat sekali je..jangan sampai berulang..tetapi..kerana asyiknya mata, sukanya hati..tak berkelip2 mata melihat..dah dosa tu..itu baru waktu minum...so aku rasa manusia amat terdedah untuk melakukan dosa..tetapi selagi ada usia..masih terbuka pintu taubat..sebab itu tidak pernah tua untuk bertaubat...boleh bila2 masa saja..
entahle..itu yang aku faham...betul ke tak ..tak tahu le..

Thursday, September 30, 2010

Jangan putus asa dengan rahmat Allah..

Dugaan dan cabaran dalam kehidupan yang kita lalui saban hari sebenarnya adalah guru yang baik bagi menjadikan kita lebih menjadi manusia. Apatah lagi jika dugaan itu terasa berat dan sukar untuk dihadapi, semakin berat dugaan menimpa semakin banyaklah pengalaman yang diperolehi sekiranya dapat menyelesaikannya. Ramai yang terkandas dan merasa kecewa apabila menghadapi sesuatu bencana, ada yang kecewa sehingga sanggup mengambil nyawanya sendiri...tindakan yang amat mengecewakan! Sebagai umat Islam yang percayakan ketentuan aku jua terus dilambung pelbagai dugaan,..ada yang beralun dengan ombak yang besar dan kadangkala turut dihempas gelombang yang tinggi. Sakitnya tidak terkata apabila terhempas...dari segi fizikal mungkin hanya terlihat dengan penampilan yang kurang kemas dan berserabut tetapi kalau emosi memang terganggu habis.
Aku amat bersyukur kerana nilai iman yang ditanamkan oleh kedua ibu dan bapa masih membekas, sedikitpun tidak terdetik untuk menyalahkan sesiapa..apatah lagi takdir tuhan..semuanya ku selesaikan satu persatu dan alhamdulillah sehingga kini aku seolah-olah tidak percaya bahawa aku mampu berbuat seperti itu...
Aku cuba membandingkan lautan hidup yaang telah aku lalui dengan gelombang kecil yang diharungi oleh anak-anak masa kini...berbeza sekali...amat berbeza...lautan dalam yang penuh ranjau yang pernah ku tempuhi tidak sama gelombangnya..namun mengapa ramai generasi masa kini yang terus tenggelam di sekadar pinggiran badai...apakah nilai iman yang dibekalkan tidak cukup bagi mereka terus berkayuh semula ke pantai harapan...atau mereka sebenarnya terlalu dibelai dengan pelbagai kesenangan sehinggakan tidak mampu menongkah arus?
Buat para remaja,..berfikir dulu sebelum bertindak, jangan sampai ingin membunuh nyawa sendiri kalau putus cinta atau ditinggalkan kekasih hati...nanti kita yang akan mengharungi lautan api di neraka sedangkan si dia berseronok di dunia tanpa setitis pun airmata..malah tersenyum sinis mengenangkan kebodohan kita...sambil menghirup nafas lega kerana kehilangan suatu beban yang dulunya turut menghantuinya terlepas begitu sahaja.

Friday, September 17, 2010

Cuti raya dah habis...

selama 2 minggu sekolah bercuti,..maka aku pun turut meraikan percutian ini dengan pelbagai agenda lain..selain tugasan sekolah...Menyambut hari raya..agenda utama yang sudah selesai..alhamdulillah raya kali lebih bermakna...bagi diri ini..biarlah aku sendiri yang maklum...
Kenduri pun banyak juga...cuti yang agak lama ini boleh le diadakan kenduri,..macam2 jenis kenduri..kahwin, bertunang, dapat baby..open house...sampai tak mampu nak hadir..
agenda lain ialah kemaskan semula rumahtangga yang agak kelam kabut sebab pelbagai agenda..ada makan2 sekeluarga...pinggan mangkuk nak kena disimpan semuala...
Esok hari terakhir cuti...ahad..19 September bermula lah sesi baru sekolah setelah bercuti...akhir2 tahun ni ada banyak exam...dah mula le tugas sebagai seorang guru...apa2pun amat gembira...setelah cuti berlalu..dan agenda yang paling penting dalam hidup ialah mengimarahkan Syawal sebagaimana Ramadhan yang berlalu sudah..satu cabaran yang amat besar..ialah berpuasa 6 hari..maklum je..ramai yg tak puasa...kat rumah nak kena masak...apa2pun aku akan cuba mengajak anak2 berpuasa bersama...supaya mereka terbiasa dengan puasa 6...aku dulu masa kecik2 tak tahu pun apa puasa 6..soa aku kena terapkan pada generasiku supaya mereka lebih tahu..insyaallah.
Agenda hidup tak mungkin selesai..pasti silih berganti..harapanku aku reda dan bersedia melaksanakan apa sahaja agenda yang perlu sebagai insan ciptaan Allah..Amin.

Tuesday, September 7, 2010

Menjelang lebaran,..berakhir ramadhan..



Sendirian memikirkan betapa cepatnya masa berlalu...tinggal beberapa jam sahaja lagi nak sambut aidilfitri..
Muhasabah lah aku sendiri...terawih tak selalu pergi...al-quran pun tak khatam lagi...kuih muih sudah tersedia menanti...rumahtangga sudah berkemas rapi...
Ramadhan semakin menjauh..kini syawal makin menjelang...ramai yang sudah bergegas pulang ke tempat asal..bagi menyambut lebaran yang akan mendatang...cuti pun masih panjang..dapat le berjumpa sahabat taulan...saudara mara jauh dan dekat pun saling bertemu setelah masing-masing terpisah merantau jauh mencari kehidupan sendiri...
Aku yang masih terkedu..menahan rindu pada ramadhanku...
terasa tidak mahu ianya berlalu pergi...
biarkan ia sentiasa di sisiku...sepanjang tahun...
Aku yang masih mencari-cari
makna kesucian ramadhan...kerahmatan dan keampunan..

Shawal yang menjelang..datanglah bersama rahmatmu dan kebahagian..selimuti daku dari godaan iblis dan shaitan yang kembali bersorak riang...sedangkan ramadhanku tanpa tetamu laknat itupun masih kecundang dek hasutan nafsu yang tidak bertepi..maafkan aku Tuhan...ampuni aku Tuhan...terima amal ibadahku...terimalah sedikit amalanku..semoga aku sentiasa disisimu..walau ramadhan akan pergi..biarlah lebaran kali ini lebih membahagiakan...

Wednesday, August 25, 2010

Ramadhan...terimalah diriku kembali.

Ramadhan,
Saban tahun datangmu membawa khabar gembira,
datangmu dengan segala kerahmatan, keampunan dan keredhaan.
Kini tampilmu disisiku...membawa aku kembali,
setelah hampir saja kesesatan dirimba duniawi,
syukur aku tersedar jua..dari mimpi-mimpi kelekaan...
sedarku!
insafku!
maluku!
bertandang setelah Ramadhan semakin mengensot diri...

Nuzul Quran yang menjelang..
aku kini membilang semula sesuatu yang hilang...
dulunya pernah kugenggam...
alhamdulillah..aku masih bernafas disisimu Ramadhanku...
walau suatu waktu aku tertipu...
oleh gelora nafsu tak menentu..
Ramadhan..kian jauh ke penghujung...
semoga aku tidak lagi tersandung...amin..

Monday, August 9, 2010

Al-kisah seketul daging bernama hati..

SETIAP manusia dikurniakan Allah hati.

Hati adalah seketul darah yang berperanan mengawal pergerakan jasad manusia. Jika hati seseorang itu bersih (daripada kekotoran dosa) maka jasadnya juga turut melakukan kebaikan, sebaliknya jika hati itu penuh dengan kekotoran dosa, maka ia akan mendorong seseorang itu melakukan perkara yang ditegah agama.

Keadaan hati, sama ada bersih atau kotor mempunyai pertalian rapat dengan keimanan dan ketakwaan individu.

Diriwayatkan daripada Nu’man bin Basyir bahawa Rasulullah mengingatkan kepada umatnya mengenai kepentingan menjaga hati, yang bermaksud:

“Ingatlah sesungguhnya di dalam jasad manusia itu ada seketul darah, jika ia baik, maka baiklah jasad. Jika ia rosak, maka rosaklah seluruh jasad. Itulah dia hati.” (Riwayat Bukhari - 2/49)

Berdasarkan hadis itu, dapatlah kita gambarkan hati manusia yang rosak itu seumpama sebuah komputer yang mempunyai virus. Ia mengganggu sistem komputer dan mencacatkan penggunaannya. Begitulah juga hati, jika ia penuh dengan kekotoran dosa, maka seluruh badan akan rosak.

Di dalam al-Quran ada ayat yang menyentuh mengenai hati, tetapi melalui pelbagai istilah. Melalui ayat itu juga diterangkan hati dapat dijaga dan diubati hanya dengan bertakwa atau beriman kepada Allah.

Tanda takwa atau takut kepada Allah itu dapat dilihat dalam 7 perkara :

* Pertama, seseorang itu menjaga lidahnya daripada melakukan fitnah, mencela, mencaci, mengumpat dan sebagainya;
* Kedua, seseorang itu menjaga hati agar bersih daripada sifat hasad yang memakan kebaikan sebagaimana api yang memakan kayu;
* Ketiga, memelihara mata daripada melihat perkara haram yang boleh menggelapkan hati. Sebab itu janganlah melihat perkara terlarang demi untuk mendidik hati;
* Keempat, menjaga perut agar tidak diisi dengan makanan yang haram, kerana malaikat akan melaknat selagi makanan yang haram berada di dalam tubuh kita.
* Kelima, menjaga kedua-dua tangan supaya tidak digunakan untuk melakukan pekerjaan haram.
* Keenam, Begitu juga kedua-dua kaki dipelihara supaya sentiasa melangkah untuk taat kepada Allah;
* Ketujuh, ketaatan dapat dilihat apabila seseorang melakukan sesuatu semata-mata untuk mencari keredaan Allah serta takut kepada sifat riak dan munafik.

Sesungguhnya hati dan hubungan kita dengan ketaatan terhadap Allah amat rapat. Sebab itu kita hendakah sentiasa berdoa meminta-Nya memelihara hati kita agar sentiasa taat kepada-Nya.

Hati amat penting, kerana apabila rosak ia menggambarkan pegangan agama kita juga turut rosak. Jika seseorang bersungguh-sungguh melaksanakan saranan memelihara anggota di atas, dia termasuk di dalam golongan orang muttaqin yang dijanjikan Allah dengan syurga.

Hati yang bersih dan luhur membolehkan seseorang menangkis segala godaan syaitan. Sebenarnya manusia menghadapi dua bisikan, iaitu bisikan syaitan dan bisikan malaikat.

Bisikan syaitan menggoda manusia. Jika syaitan berjaya menguasai hati, ia akan menguasai seluruh jiwa dan manusia menjadi tidak takut kepada Allah. Seterusnya lahirlah manusia kejam, tidak berperikemanusiaan, pembohong, pemfitnah dan sebagainya.

Sebaliknya jika jiwa dikuasai dengan unsur ketakwaan, maka dengan sendirinya syaitan terhindar dan jadilah kita orang yang bertakwa kepada Allah dan sentiasa mengingati dan bersyukur kepada-Nya.

Allah berfirman yang bermaksud:

“Dan jika engkau dihasut oleh sesuatu hasutan dari syaitan, maka mintalah perlindungan kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa, apabila mereka disentuh oleh sesuatu imbasan hasutan dari syaitan, mereka ingat (kepada ajaran Allah), maka dengan itu mereka nampak (jalan yang benar).” (Surah al-A’raf: 200-201).

Allah mengangkat Nabi sebagai seorang yang maksum atau terpelihara daripada dosa selepas hati Baginda dibersihkan. Berbanding manusia biasa, kita hanya mampu berdoa kepada Allah, tetapi keimanan kepada-Nya tidak dapat dijamin kerana hati tidak dapat dibersihkan sepenuhnya dan sentiasa digoda syaitan.

Allah memilih Nabi Muhammad saw untuk membawa urusanNya. Maka semestinya utusan Allah mempunyai sifat istimewa, antaranya hati yang bersih.

Dengan hatinya yang bersih itu, orang kafir dan Quraisy tertawan. Kesabaran, keikhlasan dan kemuliaan akhlaknya berpunca daripada hati Baginda yang bersih. Malah orang kafir sendiri mengakui kemuliaan hati Baginda.

Umar Al-Khattab yang dikenali sebagai seorang yang keras hati dapat dilembutkan hatinya bukan dengan kekerasan, tetapi dengan mendengar alunan bacaan ayat suci al-Quran.

Friday, August 6, 2010

KECANTIKAN WANITA

KECANTIKAN WANITA

Untuk membentuk bibir yang menawan, ucapkanlah kata-kata kebaikan. Untuk mendapatkan mata yang indah, carilah kebaikan pada setiap orang yang anda jumpai. untuk mendapatkan bentuk badan yang langsing, bagikanlah makanan dengan mereka yang kelaparan. Untuk mendapatkan rambut yang indah, mintalah seorang anak kecil untuk menyisirnya dengan jemarinya setiap hari.

Untuk mendapatkan sikap tubuh yang indah, berjalanlah dengan segala ilmu pengetahuan, dan anda tidak akan pernah berjalan sendirian.
Manusia, jauh melebihi segala ciptaan lain. Perlu senantiasa berubah, diperbaharui, dibentuk kembali, dan diampuni. Jadi, jangan pernah kecilkan seseorang dari hati anda. Apabila anda sudah melakukan semuanya itu, ingatlah senantiasa. Jika suatu ketika anda memerlukan pertolongan, akan senantiasa ada tangan terulur. Dan dengan bertambahnya usia anda, anda akan semakin mensyukuri telah diberi dua tangan, satu untuk menolong diri anda sendiri dan satu lagi untuk menolong orang lain.

Kecantikan wanita bukan terletak pada pakaian yang dikenakan, bukan pada bentuk tubuh, atau cara dia menyisir rambutnya. Kecantikan wanita terdapat pada mata, cara dia memandang dunia. Karena di matanya terletak gerbang menuju ke setiap hati manusia, di mana cinta dapat berkembang.
Kecantikan wanita bukan pada kehalusan wajah. Tetapi pada kecantikan yang murni, terpancar pada jiwanya, yang dengan penuh kasih memberikan perhatian dan cinta dia berikan. Dan kecantikan itu akan tumbuh sepanjang waktu.

Thursday, August 5, 2010

Tangisan wanita

"Tangisan wanita lebih bertenaga dari senyumnya." Betul atau salah.

Tersenyum aku membaca kenyataan itu.

Jawapanku : Apapun kenyataan itu amat subjektif - terpulang pada keadaan kerana tangisan wanita punya pelbagai interpretasi.

Adakalanya tangisan wanita memberi kekuatan, melepaskan perasaan, membujuk diri, kecewa atau gembira. Tidak kurang juga tangisan itu melambangkan kelemahan pada sesetengah wanita. Tangisan boleh jadi senjata yang amat berguna dalam pelbagai keadaan. Kerana itulah TUHAN mencipta airmata untuk manusia terutama buat wanita.

Pada masa yang sama kekadang senyuman itu lebih bertenaga kerana gembira, terpaksa, membujuk atau menyindir.

Apapun padaku : jika wanita menangis tanpa airmata - lebih berbahaya dan kekuatannya amat luar biasa. Dan jika mereka senyum kerana terpaksa kekadang penuh racun berbisa atau mungkin terkandung sejuta rahsia. Sudah tentu kita tidak lupa pada senyuman MONALISA...

Oleh itu awas dengan tangisan dan senyuman wanita...

Apapun jika teman-teman di luar sana punya pandangan yang berbeza, silalah kongsi bersama.

Sunday, August 1, 2010

Aku, dia dan malam.


malamku bertemankan cetusan idea didada digitalmu,
mengungkap satu demi satu cerita duniaku.
menerobos satu persatu lelangit informasi.
mencari sesuatu yang kadangkala aku sendiri sukar mengerti..
Aku dia dan malam..adalah kisah tak bertepi..
boleh jadi memenuhi hasrat hati..
boleh juga menunaikan hajat insani..
mungkin juga kepuasan nurani sendiri..

Saturday, July 31, 2010

Tempe goreng membawa nostalgia sendu


Beberapa hari lalu aku menggoreng tempe bercampur cli padi dan ikan bilis, kuhidangkan bersama nasi panas. Ada lagi beberapa hidangan seperti kari dan sayur sawi. Kami sekeluarga pun makanlah selepas berdoa...dalam diam kuperhatikan Helmi mencedok tempe bertalu-talu...yang lain-lain tu buat tak tahu je..banyak betuk dia makan..aku senyum sendiri...bagus juga sebab ada orang selain aku yang suka makan tempe...

Aku dan tempe...di akhir tahun 2006 aku terposting ke JB...dengan berat hati aku gagahi dan menganggap semua ni dugaan dan cabaran setelah bergelar siswazah...apa tidaknya...aku bukan freshie yg baru bekerja..seorang guru lama yg belajar semula...sedih sangat namun mungkin semua itu pengalaman yang amat berharga...
ye betul..aku dan tempe mula rapat...maklum aku sendirian dirantauan..pergi sekolah balik sekolah jalan kaki je..tumpang sewapun dengan adik-adik cikgu yang belum kahwin..kekalutan ini menjadikan aku pasrah dan tidak mampu melangkah jauh..apa lagi saban hari laukku cuma tempe goreng bilis..itu yang paling mudah didapati...selebihnya ikut le..kadangkala sardin dan ikan kering...aku tak kisah kerana memang sudah biasa...
tetapi apa yang aku sedari..sejak itu aku sukakan tempe...pengalaman selama 5 bulan terposting di JB membuahkan cinta baru he he..tempe dan aku...itulah kenangan 4 tahun lalu...memori yang sendu namun ada rindu yang membuku di kalbu..terpahat dalam ingatan di sepanjang jalan kenangan. Aku dan tempe...bertemu di nostalgia sendu.

Monday, July 12, 2010

Monolog...pesanku pada hati..


Aduhai ct...alangkah baiknya...
Alangkah baiknya andai engkau sentiasa menghulurkan tangan, bersalaman dengan orang lain yang banyak menyakitkan hatimu...memohon keampunan biarpun pada perkiraan mindamu...engkau dipihak yang benar..
Alangkah baiknya andai engkau sedia memaafkan segala perbuatan jahat yang dilakukan oleh pihak lain walaupun itu mengundang rasa pahit berpanjangan,..kosongkan segalanya dan biarkan ianya berlalu bagai angin lembayu yang membawa bersamanya sendumu...
Alangkah indahnya andai bebunga yang disirami saban hari kini, yang mekar mewangi jua dapat menerbitkan kuntuman yang bakal mewangikan hidup orang lain dipersekitaran...
Alangkah enaknya andai kata-kata yang mengasyikkan darimu yang lahir dari jiwa yang luhur juga dapat dikongsi oleh seluruh ahli masyarakat,...
Apalah lagi aduhai ct...apalah lagi yang dapat kau berikan pada dunia ini,...hulurkan sementara sisanya masih berbaki untuk kau terokai...selepas itu ct, barulah kau sedari betapa indahnya hidup ini...oklah ct,..jangan lupa prinsip sendiri..hari ini lebih baik dari semalam dan esok mesti lebih baik dari hari ini...ok ye ct..ingat tuuu.

Sunday, July 11, 2010

Kuatkan benteng keimananmu anak-anakku..

Sebenarnya aku tidak tahu nak menulis apa dalam entri kali ini, cuma aku teruja dengan persekitaran di sekolah, waktu makan-makan kat cafe..banyak juga cerita yang ku dengar, mungkin kisah biasa namun aku terpaksa merenung sejenak sebelum mengeluarkan sebarang kata penyedap rasa...
Kisah remaja, kisah gejala sosial..ramai kami yang berkeluh kesah..aku juga mengucap panjang bila membaca akhbar, pelbagai cerita dan kisah gejala sosial yang memnyesakkan dada..buatku terfikir,..macam2 yang terbayang..cuma aku memohon Allah jauhkan diri ini dari segala mara bahaya dunia mahupun akhirat..Apatah lagi anak-anak sendiri semuanya sudah bergelar remaja..
ok..aku ingin cuba membawa diri ini ke zaman kini, andainya aku kini seorang remaja,..apalah agaknya yang aku buat ye...dalam persekitaran global yg tiada sempadan, aku akan bebas mengakses sebarang bahan terlarang di internet, berkongsi dengan rakan2 sebaya yang begitu ghairah ingin tahunya,..aku insaf..bukan senang menjadi remaja zaman ini..penuh dengan dugaan..lantas aku selalu mencelah..."kalaulah kita berada ditempat remaja sekarang apa agaknya yang akan terjadi ye."...
Macam2 reaksi la ...antaranya"entah2 kita pun hanyuttt", ...(kurasakan inilah jawapan ikhlas)...aku akui..dalam usia begini pun kadang kala kita teruja dengan berbagai dimensi baru,..betapa ramai suami yang sibuk di internet dengan gadis-gadis muda, begitu juga betapa ramai isteri orang yang terpedaya,..apatah lagi yang tiada empunya...begitu banyak kisah yang terjadi..menjadikan aku begitu berhati-hati..cemburui apa-apa yang anak-anak remaja sekarang miliki,..buat aku jadi begitu pemerhati..memantau aktiviti keluarga sendiri..kerana yang pasti aku begitu takut...takut dengan bisa globalisasi yang semakin hampir..merobek benteng diri...semoga Allah lindungi generasi sekarang...dari terus hanyut dengan pelbvagai tarikan sementara ini...

Saturday, June 26, 2010

Mampukah aku?...

Apa yang kita alami demi teman kadang-kadang melelahkan dan menjengkelkan, tetapi itulah yang membuat persahabatan mempunyai nilai yang indah.

Persahabatan sering mengalami beberapa cobaan, tetapi persahabatan sejati bisa mengatasi cobaan itu bahkan semakin subur bersama kerana:

Persahabatan tidak terjalin secara otomatis tetapi memerlukan proses yang panjang seperti usaha menajamkan besi,demikianlah sahabat menajamkan sahabatnya.
Persahabatan diwarnai dengan berbagai pengalaman suka dan duka, dihibur-disakiti,
diperhatikan-dikecewakan, didengar-diabaikan, dibantu-ditolak,namun semua ini tidak pernah sengaja dilakukan dengan tujuan kebencian.

Seorang sahabat tidak akan menyembunyikan kesalahan untuk menghindari perselisihan, justru karena kasihnya ia memberanikan diri menegur apa adanya.Sahabat tidak pernah membalas pukulan dengan ciuman, tetapi menyatakan apa yang amat menyakitkan dengan tujuan sahabatnya mau berubah.

Kerinduannya adalah menjadi sebahagian dari kehidupan sahabatnya,karena tidak ada persahabatan yang diawali dengan sikap egoistis.Semua orang pasti mengimpikan sahabat sejati,namun tidak semua orang berhasil mendapatkannya.Banyak pula orang yang telah menikmati indahnya persahabatan, namun ada juga yang begitu hancur karena dikhianati sahabatnya.

Beberapa hal seringkali menjadi penghancur persahabatan antara lain :
1. Ketidakterbukaan
3. Kehilangan kepercayaan
4. Ketidaksetiaan.
Tetapi penghancur persahabatan ini pastinya dipatahkan oleh sahabat-sahabat yang teruji kesejatian motivasinya.

Renungkan :
**Mempunyai satu sahabat sejati lebih berharga dari seribu teman yang mementingkan diri sendiri
“Dalam masa kejayaan, teman2 mengenal kita. Dalam kesengsaraan, kita mengenal teman2 kita.”**

Wednesday, June 23, 2010

Ujian Allah, berbeza persoalan,,,jawapan tetap sama..

Dalam kehidupan kita sebagai manusia,..tidak mungkin terlepas dari menerima ujian...mungkin ujian seperti UPSR dan PMR yang nak dimansuhkan nanti ujian berbentuk akademik dalam hidup seorang pelajar..tetapi kita sering terlupa dengan ujian sebenarnya, entry ct kali ini akan memfokuskan ujian yang datang dalam hidup kita tanpa kita duga, juga yang tidak diminta tetapi perlu dihadapi dan diterima..ujian dari Allah Subhanahuwataala..
Allah juga telah menjanjikan kepada manusia bahawa harta, anak-anak dan kedudukan adalah ujian yg didatangkan untuk menguji tahap keimanan manusia..maka ct terasa semua kita akan diuji cuma melalui persoalan dan pengalaman yg berbeza namun menuntut satu jawapan yang sama...Redha terhadap ujian Allah dan bersabar. Malangnya walaupun menyedari hakikat jawapan itu, memahami bahawa itu saja yang mampu dilakukan, masih terdapat yg cuba engkar..ingin lari dari kenyataan..
Seorang isteri yang bersuamikan lelaki durjana akan menyalahkan nasibnya...begitu jua seorang suami yg beristerikan wanita derhaka akan mencari alasan menyalahkan isterinya...
seorang ibu yang berusaha mendidik anaknya sebaik-baiknya,...menjadi putus asa dan keciwa jika anaknya itu tidak menjadi...manakala ada anak2 yg mendapati ibu bapa mereka masih tercari-cari makna kehidupan walaupun berusia senja akan merintih dalam hatinya,..bertanya sendirian mengapa keduanya belum sibuk untuk mempersiapkan diri dengan amalan sebelum dijemput Allah...
Mengapa kita sering menyalahkan, jua saling menuding antara satu sama lain...merintih menangisi takdir?...semua ini adalah kerana kita terlupa setiap detik kehidupan kita adalah diuji...semuanya mempunyai hikmah agar manusia berfikir..supaya semuanya berserah kepada Allah di samping berusaha dengan penuh daya upaya disertai kesabaran...dan ketahuilahwalau tahap ujian yang kita lalui berbeza..ianya menuntut satu jawapan yang sama....bersabar...hanya manusia yang bersabar sahaja mampu meredah kehidupan dengan ketengan tanpa keluh kesah...kerana dirinya sedar..setiap ujian itu balasannya pahala yang berlipat ganda..
Jadi bagaimana untuk mendidik sifat sabar?...apatah lagi dalam dunia yang semakin haru biru dan runtuh nilai sosialnya..manusia semakin pendek akal dan juga hilang minda sihatnya sehingga begitu ramai manusia yang membunuh diri kerana kecewa dan putus asa..

p/s
ct jua masih tercari-cari bagaimana ingin sabar kerana biasanya ct akan mudah melatah jika diberi ujian oleh Allah..

Sunday, June 20, 2010

Wanita dan Sendu..

Bekas pesakit barah payu dara kongsi pengalaman pahit 'dihina' bekas suami

Saya disahkan menghidap barah payu dara pada Oktober 1998 ketika berumur 44 tahun. Saya mempunyai empat orang anak yang sedang bersekolah ketika itu. Saya membuat pemeriksaan awal sendiri di hospital sehinggalah pengesahan daripada doktor mengenai penyakit itu tanpa suami.

Mungkin nasib saya agak baik kerana bertugas sebagai pendidik, jadi tidaklah terlalu memikirkan masalah kewangan. (Suami saya juga seorang pendidik). Saya akur dengan nasihat doktor untuk menjalani pembedahan bagi membuang sebelah kanan payu dara dengan segera dan saya perlu memberi tahu suami mengenainya.

Ketika itu saya memang tidak dapat membayangkan masa depan saya dalam keadaan yang cacat 'mahkotanya'. Perasaan berbelah bagi sama ada hendak bedah atau mencari pilihan lain atau merahsiakan saja daripada suami dan keluarga. Namun apabila membayangkan wajah anak-anak yang memerlukan, saya berjanji kepada diri sendiri 'Aku mesti sihat demi masa depan anak-anak' dan saya menerima musibah ini sebagai ujian Allah selepas diberi kaunseling oleh seorang jururawat.
Dalam keadaan yang sangat sedih saya memberitahu suami mengenai perkara itu dengan harapan saya akan mendapat semangat atau sokongan manja daripadanya, tetapi jawapan yang diterima ialah "Kalau doktor kata bedah .... bedahlah.... kalau sampai masa untuk mati... matilah nak buat macam mana?.."

Di manakah tempat untuk saya meletakkan kesedihan ketika itu? Saya tidak mahu menunjukkan kesedihan di depan anak-anak kerana saya tidak mahu pelajaran mereka terganggu jika saya tidak bersemangat. Begitu pun, suami setuju untuk saya dibedah dan dia berjanji menerima keadaan diri saya seadanya selepas pembedahan.

Pada awal November 1998 saya menjalani pembedahan mastektomi, tetapi sebelum itu doktor menasihatkan suami untuk bercuti pada hari pembedahan, tetapi suami tidak bersetuju dan apabila saya meminta suami hadir awal ke hospital sebelum saya masuk ke bilik bedah, dia hanya berkata "tengoklah kalau sempat datang" (saya akan di bedah jam 8.30 pagi).

Kesedihan saya bertakuk lagi apabila saya sudah pun dipakaikan dengan baju bedah, suami masih lagi tidak muncul-muncul sehingga saya dibawa ke Bilik Bedah tanpa iringan suami yang sepatutnya memberi sokongan kepada saya, juga untuk saya mencium tangannya sebelum dibedah, manalah tahu jika umur tidak panjang.
Saya berada di wad selama 10 hari, apabila pulang ke rumah, suami tidak sabar-sabar untuk menuntut layanan intim daripada saya tanpa bersimpati dengan apa yang saya tanggung selepas pembedahan, meleleh air mata ketika menunaikan kehendaknya, dan begitulah seterusnya. Memandangkan bekerja dengan kerajaan, saya diberi cuti bergaji sepanjang menjalani rawatan kemoterapi dan radioterapi.

Suatu hari saya diperkenalkan dengan payu dara gentian (silikon) oleh seorang jururawat hospital yang harganya lebih kurang RM300 dengan bayaran dua atau tiga kali. Saya menyuarakan kepada suami untuk membelinya, tetapi suami dengan selamba berkata: "Buat apa beli harganya mahal... sumbat sajalah dengan kain buruk!" Apakah perasaan saya ketika itu?

Memandangkan saya mempunyai wang gaji sendiri, saya beli silikon itu dan gunakan hingga hari ini dengan selesa walaupun sudah sedikit rosak (10 tahun guna) kini saya sedang mencari di mana boleh membeli yang baru. Saya pernah mengajak suami untuk pergi mencari yang baru, tetapi tidak dilayan.

Sepanjang mendapatkan rawatan, ada kalanya saya tidak boleh pergi ke hospital sendirian, saya perlukan pertolongan suami untuk memandu kereta contoh ketika membuat rawatan kemoterapi dan radioterapi. Ketika itu saya terpaksa bersabar dengan rungutan, muka yang masam, ada kala membisu dan pelbagai macam kerenah daripada suami.

Saya hampir hilang semangat untuk meneruskan rawatan susulan selepas pembedahan, tetapi atas nasihat doktor pakar yang merawat saya dan tidak jemu untuk memujuk supaya saya menghabiskan rawatan terutama kemoterapi dan radioterapi. Kadangkala saya rasa tertekan oleh sikap suami yang berasa jijik apabila tiap kali rawatan kemoterapi, saya akan mengalami muntah-muntah dan dia akan menjauhkan diri daripada saya.

Bila bertanyakan pendapat suami adakah saya perlu memberhentikan saja rawatan kerana sikapnya itu, dia menjawab: "Suka hatilah. Kalau Tuhan nak pendekkan umur, rawatan macam mana pun tetap mati juga."

Itulah kata-kata 'sokongan' yang saya terima daripada suami, yang penting baginya saya tidak menyusahkan dia untuk meminta pertolongan. Bagi memudahkan saya memandu, saya menukar kereta jenis automatik dan kembali bekerja apabila cuti sakit tamat.

Demi anak-anak saya bertekad, reda dan berdoa kepada Allah supaya saya diberi ketabahan dan kekuatan iman untuk menghadapi semua perkara yang menyedihkan. Saya membina semangat sendiri dengan sokongan sahabat baik yang bersimpati.

Saya menjaga kesihatan dengan membaca pelbagai artikel dan membeli ubat-ubatan (vitamin) yang boleh menguatkan imunisasi dengan kewangan sendiri. Suami tidak percaya jika saya sekali-sekala mengatakan penat atau kurang sihat sebaliknya dia akan menuduh saya sengaja berkata begitu sebagai alasan untuk tidak melayan kehendaknya. Bermakna saya mesti sihat sentiasa demi kebahagiaan suami dan keluarga.

Saya mulakan keredaan kepada Allah dengan membaca al-Quran dan surah Yassin sebagai 'Syifa' (penyembuh) dan bermohon supaya diberikan kesihatan baik sehingga anak-anak boleh berdikari. Saya luangkan masa untuk ke kelas mengaji dan berzanji, sedangkan suami pula terus membuat pelbagai kerenah yang kadang-kadang memberi tekanan emosi kepada saya walaupun saya tahu itu adalah tidak baik bagi pesakit barah.

Tetapi apa boleh buat sudah sikap suami begitu, justeru saya mencari ketenangan di sejadah dan daripada urusan kerja di sekolah. Memang Allah itu maha pengasih ketika saya masih lagi belum sembuh sepenuhnya, saya memohon untuk menunaikan Fardu Haji di Makkah. Alhamdullilah pada awal 2001 saya diterima untuk menunaikan ibadat haji dan saya pergi tanpa suami dengan hanya menumpang seorang bapa saudara yang berumur 75 tahun ketika itu.

Saya bersyukur sepanjang menunaikan ibadat di Makkah, saya sihat walaupun berjalan jauh ke masjid untuk tawaf, saie dan melontar jamrah. Doktor ada membekalkan ubat-ubatan, tetapi saya rasa sihat dengan air zam zam.

Itu cerita hampir 10 tahun lalu. Kesabaran yang Allah kurniakan kepada saya, dapat mengatasi segala kesedihan yang ditanggung. Dua orang anak saya sudah bekerja dan mempunyai keluarga sendiri, seorang anak saya baru saja menamatkan pengajian dari sebuah institusi pengajian tinggi (IPT) dan sudah pun bekerja, hanya seorang lagi anak masih lagi di IPT.

Namun suami tidak bersyukur dengan keadaan saya yang sentiasa berusaha untuk yang terbaik bagi menyihatkan diri tanpa menyusahkan dia baik dari segi masa mahupun kewangan. Saya bekerja dengan lebih bersemangat dan dikurniakan Anugerah Perkhidmatan Cemerlang dan dianugerahkan Guru Cemerlang pada 2008. Saya sentiasa positif dan ceria kepada semua perkara yang saya lakukan sehingga sukar untuk sesiapa percaya bahawa saya adalah pesakit barah payu dara.

Begitupun, saya tidak boleh lari daripada ujian Allah. Dugaan dan kesedihan datang lagi selepas 10 tahun saya membina semangat dan jati diri sendiri. Saya rasa apa yang saya lakukan tidak mempunyai nilai apa-apa dan semangat terbina akan luntur jua jika tiada sokongan yang kuat kerana dua hari sebelum saya menyambut ulang tahun ke-55 kelahiran saya, suami bertindak keluar rumah dan mendaftarkan perceraian di Mahkamah Syariah.

Saya dijatuhkan talak dengan alasan 'isteri enggan melayan suami' selepas 30 tahun hidup bersama dan suami lupa pada janjinya. Saya rasa terlalu aib dan hina sekali, saya tidak mahu membantah alasan yang diberi kerana mahu menjaga maruah suami di mahkamah sebaliknya menerima perceraian itu dengan reda dan ketentuan Ilahi dengan persoalan 'layanan yang bagaimanakah dikehendaki oleh suami dan apakah hina mempunyai sebelah payu dara?'

Perkara ini berlaku disebabkan pada awal sesi persekolahan 2009, sebagai guru yang agak sibuk sedikit dengan tugasan awal tahun, ada kalanya saya sangat letih (waktu balik jam 3.00 atau 4.00 petang, tetapi 10 minit sudah sampai ke rumah). Ketika itu suami sudah bersara wajib 56 tahun.

Selain itu, saya juga sibuk dengan persiapan majlis perkahwinan anak. Saya tidak pernah ada pembantu rumah sejak mula berkahwin dan semua urusan anak serta rumah tangga saya uruskan sendiri. Suami akan membantu mengikut mood dan suatu malam saya menolak kehendak intim suami kerana terlalu letih.

Itulah pertama kali saya menolak dan keesokan harinya suami terus dingin berpanjangan, saya cuba membaiki keadaan, tetapi dia menambahkan emosi saya. Suami keluar dari rumah ketika saya bekerja. Suami balik ke kampungnya dan mungkin bercerita kepada saudara-mara di sana mengenai kekurangan diri dan layanan yang saya tidak tunaikan kepadanya.

Akhirnya dia menghantar khidmat pesanan ringkas (SMS) kepada saya yang berbunyi.

"Jumpa di pejabat kadi," dan saya membalas "Untuk bincang apa?" Dia menjawab SMS "Aku bukan nak bincang, tapi nak ceraikan kau!"

Baru-baru ini, dengan bangga sekali bekas suami memberi tahu anak-anak yang dia akan berkahwin lagi dan menghantar SMS kepada saya yang berbunyi "Dia tak macam engkau", mungkinkah maksudnya wanita itu lebih baik dari saya yang sudah cacat mahkotanya? Kenapa ya...

Haruskah saya meneruskan semangat diri pada hujung-hujung usia begini? Perlukah saya menyambung kesedihan sebagai pesakit barah payu dara sehingga ke akhir hayat kerana terlalu mahal untuk mendapatkan sokongan daripada orang yang dipanggil suami?

Pada ketika ini, saya berserah kepada Ilahi dan saya tidak peduli lagi apa akan berlaku pada diri saya selepas ini, andainya saya positif semula pada penyakit itu, saya reda ianya menjadi titik terakhir dalam kehidupan saya. Itulah semangat yang mula tertanam di hati saya."

p/s
Kepada Khadijah, langit tidak selalu mendung. Pada usia semakin senja, usah biarkan penghinaan bekas suami menjadi kudis di hati. Anggaplah tindakan dan kata-katanya bagai orang tua yang sudah nyanyuk. Pekakkan telinga, kerana hakikatnya Khadijah jauh lebih baik daripada bekas suami.

Sesungguhnya, tindakan Khadijah yang tetap sabar dengan segala tindakan atau kata-kata melampau suami, amat terpuji. Kehilangan payu dara bukan noktah kepada kehidupan. Ini ujian daripada Ilahi dan ingatlah, Khadijah 'dipilih' kerana kesabaran tinggi yang dimiliki.

Hanya insan sabar seperti Khadijah yang mampu mengharungi 10 tahun paling menyakitkan itu. Mungkin perceraian jalan terbaik supaya Khadijah tidak lagi disakiti. Malah inilah masanya untuk Khadijah melakukan apa saja untuk diri sendiri, sesuatu yang tidak dapat dilakukan ketika hidup bersama bekas suami.

Tuesday, June 15, 2010

Apa lagi yang dicari,...

Cuti persekolahan sudah hampir ke penghujungnya,..seperti biasa cuti membawa seribu cerita...suka dan duka silih berganti..riang ria bertemu ahli keluarga kadangkala diselitkan dengan cerita yang tidak menyenangkan..inilah kehidupan,.sukar dimengerti..
Kasih dan sayang yang antara makhluk seperti ada pasang surutnya...mungkin suatu masa kita terpesona kini sudah tidak bermakna..cinta kasih sesama manusia juga ada kembang kuncupnya..itulah pesona dunia yang selalu kita cari..hingga ke hujung dunia...
Seringkali kita tidak menyedari, disekeliling kita dipenuhi oleh pelbagai onak dan duri..kita jua tersalah tafsir mengenai kebahagian sehingga kita lelah dan letih mencari..cuma yang pasti..apabila akal dan kemahuan tidak seiring...kita pasti kecundang...
Cutiku kali ini penuh dengan pelbagai cerita, cerita sendiri yang biasa hinggalah cerita orang lain yang membawa pengertian...aku pasti semua ini adalah kerana Allah telah menjadikan nafsu yang tidak bertepi kepada manusia. Hanya akal dan keimanan sahaja dapat mencorak apa yang ingin dicari...samada kebahagian dan sengsara.

Saturday, May 15, 2010

A Teacher for All Seasons...happy teachers day


16 Mei tiba lagi, membawa bersamanya kekuatan baru sebagai bekalan hari-hari seterusnya buat guru-guru yang mesti terus berdiri hari ini, besok mahupun bila-bila saja sehingga ke saat terakhir hidupnya..buat semua guru...you are...

A Teacher for All Seasons

A teacher is like Spring,
Who nurtures new green sprouts,
Encourages and leads them,
Whenever they have doubts.
A teacher is like Summer,
Whose sunny temperament
Makes studying a pleasure,
Preventing discontent.

A teacher is like Fall,
With methods crisp and clear,
Lessons of bright colors
And a happy atmosphere.
A teacher is like Winter,
While it’s snowing hard outside,
Keeping students comfortable,
As a warm and helpful guide.

Teacher, you do all these things,
With a pleasant attitude;
You’re a teacher for all seasons,
And you have my gratitude!

Wednesday, May 12, 2010

Kejamnya Kanser....










Aku terpaku....terkedu bila mendapat tahu, satu demi satu..saudara mara, rakan-rakan dan jua ibu..kini menjadi musuh mu...
Kanser servik, kanser usus, payudara..ahhh kau menyerang segenap sudut...tadi seorang lagi kenalan memberitahu, virus itu telah singgah di payudaranya...aku semakin kaget..minggu lepas kawan lama semasa menuntut di maktab dalam keadaan tenat diserang diususnya...ibu baru saja berhenti pendarahan akibat kanser servik yang sudah kritikal...ramai juga yang sudah selamat menemuiNYA..al fatihah.
Tiada pilihan, kimoterapi, radioterapi dan operation itu saja..yang mungkin dapat melemahkan kekuatan virus ini...namun biasanya mampu bertahan sejenak,..akar-akar yang sudah mencengkam akan terusan hidup dan tumbuh subur, lagi dan lagi...ke pelbagai posisi lainnya...
Apa lagi..nak kukatakan, apa lagi nak kutangiskan...airmata takkan mampu menghambatnya jauh...tak mungkin..hanya aku bermohon agar sesiapa saja yang menjadi mangsa agar lebih tabah dan berperasangka baik dgn tuhan...insyaallah ada hikmahnya...

Monday, May 10, 2010

Ibu, rupanya dukamu masih panjang...

Di saat kita merayakan hari ibu, di saat kita menerima ucapan pada hari ibu, hati ini tersentuh dngan pelbagai berita dan kisah mengenai seorang ibu...
* ada ibu tunggal yang mampu menjadi ibu dan ayah sekali gus..mendidik anak-anak dgn susah payah dan...
* ad ibu tunggal yang menjadikan dirinya sebagai modal untuk mendapatkan rezeki buat anak-anaknya....
* ada isteri yang bergelar ibu lari mengikut orang lain..
* ada ibu yang melacurkan diri dan anak-anaknya untuk mengejar kemewahan..
Kisah yang sama tapi berbeza jalan cerita...
Hari ni ada cerita ibu tunggal yang merogol pemandu lori, hehhh aku senyum dan sinis membaca cerita tu...
setiap hari ada je cerita mengenai ibu...yang baik dan buruk...namun hati kecilku tertanya2 di mana tempat ibu buat anak2 sekarang...dengan pelbagai kebobrokan yang melanda, dengan segala kisah yang kontras dengan naluri keibuan..buang bayi, berzina ngan dgn orang lain...melacur,..dll..di mana...aku terkesima dan malu untuk menjadi ibu...

Sempena hari ibu...aku mendoakan semoga bondaku semakin sihat, dan ditenangkan hati untuk melalui episod dukanya...yang tak kunjung padam...apalah yang dapat ku perbuat lagi untukmu bonda..hanya doa mengiringimu saban masa...


Salam sejahtera buat ibu, maafkan anakmu ini kerana masih tidak mampu membahagiaknmu...
ku sangka kesakitanmu sudah pulih, namun kini kau masih dihimpit lagi dengan kesakitan lain...apa dayaku ibu..

Wednesday, April 28, 2010

yang jingga dan kelabu...hari selasa.


Bersama ustaz hadi yang banyak membantu..tq ustaz..

Pagi selasa (27 April 2010)
pagi ni raptai penuh, aku antara yang terlibat sepenuhnya..alhamdulillah perjalanan raptai berjalan lancar. Jam 10.00 pagi..raptai tamat...aku sempat juga menambah mana yang kurang untuk presentation...
Jam 12.00 tengahari, raptai nak diadakan sekali lagi...waktu ini aku terdengar deringan handset...berlari keluar dewan untuk meredaka telinga dengan bingitan sound sistem yang memenuhi dewan...apa yang aku dengar...suamiku terlibat kemalangan dan kini dalam wad kecemasan..ya allah...macam mana ni...aku termenung sejenak..lantas kuambil keputusan sendiri, shutdown laptop dan mencari anakku ain untuk kehospital...hanya sempat beritahu beberepa orag kawan,..aku pun bergegas...
Sampai je kat wad kecemasan,,,aku bertanya pd petugas dan dibenarkan masuk..ahhh sedih nya hati melihat suami terlantar...ku genggam tangannya, mohon kemaafan..sebenarnya aku terkilan kerana panggilan telefon memaklumkan kemalangan itu sudah ada sejak jam sembilan lagi, cuma aku tak mendengarnya....kulihat airmata suamiku bergelinangan...ahhh tragedi kelabu dalam hari selasa...



Pada masa yang sama pagi tadi, semasa raptai.anakku helmi melangkah bergaya dipentas menerima anugerah kecemerlangannya...dialah paling banyak menerima anugerah..sembilan hadiah semuanya.satu lagi peristiwa...namun berwarna jingga yang ceria di pagi selasa...kelabu dan jingga seringkali silih berganti menemani disepanjang perjalanan hidup kita..

Saturday, April 24, 2010

Anugerah yang dipinta...alhamdulillah.



Baru seminggu lepas aku berkata seandainya aku mempunyai masa dan wang yang lebih akan kubelikan anak kucing untuk dibela...namun kelmarin aku bersyukur kerana apa yang kuhajati nampaknya ditunaikan oleh Allah yang maha mengetahui...tidak perlu beli kerana wajah2 comel tu muncul sendiri....
3 ekor kitten di belakang dapurku, bukan kucing biasa tapi memang berketurunan yang aku suka...

Thursday, April 22, 2010

Bila agaknya...


Arwah Kamarul rakan sekelas..muda lagi, namun sudah dijemput ilahi..semoga tenang dalam keabadianmu di sana.

Terasa sebak di hati bila dapat tahu kawan2 yang pernah kita gauli dan kenali sudah kembali ke sana, sedih dan terpaku seketika..baru2 ni ada kawan lama maklumkan kematian rakan sekelas semasa kat kolej.(kak nab), tadi ada juga kawan selitkan gambar sorang lagi arwah..rakan sekelas juga semasa buat degree...rasanya kenangan bersama mereka adalah nostalgia yang masih menghijau diingatanku...
tertanya pada diri bila agaknya giliran sendiri...

Tuesday, April 20, 2010

MENGAPAKAH INI BOLEH TERJADI ?.



RAMAI ORANG MENGEJAR KEKAYAAN, HARTA, PANGKAT DAN DARJAT.
" Tetapi mengapa ramai yang tak mengejar untuk hidup Sihat dan gembira ?. " serta mendapat ketenangan jiwa diwaktu hari-hari tua nanti jika dianugerahkan Allah umur yang panjang.

Pagi petang, siang dan malam, berkerja lintang pukang. Meeting sana dan sini, Bincang itu dan ini, target dan sasaran, strategi dan perancangan. Semuanya kerana harta, pangkat dan darjat. Dah dapat yang dicari, Badan pun lembik, sakit itu dan ini. Makan itu tak boleh, makan ini tak boleh. ' MENGAPAKAH INI BOLEH TERJADI ?.

SEBABNYA....

Mudah sahaja jawapannya. Kerana kita terlupa, kerana kita lalai. Pengaruh kekayaan hidup telah merajai fikiran. Otak dirasuk dan dipengaruhi sepenuhnya oleh emosi. Sedangkan kesihatan yang menjadi punca segala-galanya, untuk kita mampu berjuang, berkerja dan berusaha siang dan malam tidak diambil peduli.

Orang dah dapat banyak duit senang je falsafahnya. Beli obat mahal-mahal beratus-ratus ringgit untuk menjaga kesihatan, tetapi itu bila setelah penyakit mengundang tiba. . " OOHHH....TERLAMBAT "
Obat yang bernilai ratusan ringgit malahan ribuan ringgit pun kadang-kadang tak mampu menebus kesihatan yang mulai tercalar dek kelalaian peribadi .

UNTUK SIHAT DAN GEMBIRA dan menentukan ketenangan Jiwa dan kebahagiaan hidup, seimbangkanlah usaha mengejar kekayaan, harta, pangkat dan darjat dengan disiplin menjaga kesihatan serta sering-sering klik online dengan Allah s.w.t dan muhasabah diri, Jika tidak sesampainya anda kepenghujung cita-cita kebanyakannya sudah berpenyakit. Kegembiraan tidak akan muncul, tetapi duka nestapa yang datang. Gundah gulanalah jiwa. Hanya Alam tersenyum melihat kita mengeluh dan kegelisahan, kerana Falsafahnya - " Dari Alam untuk manusia, dari manusia kepada Alam ".

Selamat bermuhasabah diri tentang kesihatan dan kegembiraan hidup menjelang hari tua. Bukan harta, pangkat dan darjat yang mampu mengembirakan kita, tetapi keberkatan, kesihatan dan amal kebaikan yang kita imarahkan semasa muda dalam perjalanan kehari tua.

Blog ini untuk semua....

Mai la pakat sumbang bahan atau info ke...cerita ke, foto ke, resepi ke....sama-sama manafaatkan teknologi untuk kebaikan. welcome!

kucing pun pandai marah beb..he he